Kamis, 21 Oktober 2010

8 Organ Tubuh Manusia Yang Di Percaya Sebagai Sisa Dari Proses Adaptasi


Mekanisme seleksi alam memainkan peranan penting dalam perkembangan manusia. Proses yang sangat rumit tersebut menghasilkan manusia modern seperti saat ini, namun menyisakan beberapa bentuk anatomis (organ) dan fungsi-fungsi yang masih belum jelas kegunaannya pada tubuh manusia.

Berikut merupakan sepuluh sisa perubahan pada manusia namun tidak memainkan peranan penting.

1. USUS BUNTU (APPENDIKS)

Usus buntu merupakan organ yang tidak memiliki fungsi pada manusia namun justru sering menimbulkan masalah berupa peradangan (appendisitis) sehingga harus dibuang secara bedah. 


Walau fungsinya masih terus diselidiki, banyak ahli sepakat bahwa usus buntu berguna dalam pencernaan selulosa (suatu karbohidrat rantai panjang yang terdapat pada tumbuh-tumbuhan) pada manusia purba. 

Seiring dengan berjalannya perubahan pola makan manusia, usus buntu menjadi tidak berguna lagi. Uniknya, beberapa ahli percaya bahwa seleksi alam memilih untuk mempertahankan usus buntu yang berukuran besar (dibanding yang ada pada kita saat ini) karena lebih jarang mengalami peradangan. 


2. TULANG KOKSIGEAL (OS.COCCYS)

Tulang koksigeal sering disebut-sebut sebagai ekor manusia. Teori evolusi Darwin (yang terus menimbulkan kontroversi) menyebutkan bahwa manusia berekor seiring evolusi mengalami kehilangan ekor dan menyisakan tulang koksigeal. 

Beberapa fungsi tulang koksigeal yang diketahui saat ini adalah untuk menunjang beberapa otot bagian belakang dan menopang pada saat duduk dan memiringkan badan. Selain itu tulang koksigeal juga menopang posisi anus.

3. KELOPAK MATA KETIGA

Jika kita mengamati seekor kucing mengedip, kita dapat melihat adanya sebuah membran tipis melintang di matanya,  yang disebut sebagai kelopak mata ketiga. Hal ini jarang ditemukan pada mamalia, namun banyak terdapat pada burung, reptil dan ikan. 

Manusia juga, secara bervariasi, memiliki sisa-sisa dari kelopak mata ketiga (lihat gambar di atas) namun tidak memiliki fungsi. Hanya ada satu spesies primata yang memiliki kelopak mata ketiga yang fungsional, yaitu Calabar angwantibo yang hidup di Afrika Barat.

4. GIGI GERAHAM TAMBAHAN (MOLAR 3)

Dahulu manusia purba mengkonsumsi tumbuh-tumbuhan dalam jumlah besar dan dengan cepat untuk memenuhi kebutuhannya dalam sehari. Untuk itu maka terdapat set gigi geraham tambahan (terletak paling belakang) sehingga membuat proses mengunyah menjadi lebih produktif. 

Namun seiring dengan evolusi (dan perubahan pola makan manusia) maka rahang manusia menjadi lebih kecil dan gigi geraham tambahan tersebut menjadi tidak berguna. Pada populasi tertentu, gigi geraham tambahan ini sudah tidak ditemukan lagi, meskipun ada juga yang masih memilikinya.

5. OTOT PLANTARIS (M.PLANTARIS)

Otot plantaris awalnya digunakan oleh hewan untuk menggenggam dan memanipulasi objek dengan kaki, seperti seekor kera yang menggunakan kakinya untuk mengupas buah dll. 

Manusia juga memiliki otot ini namun tidak berkembang dengan maksimal, sehingga dokter sering menggunakan otot ini untuk menambal pada proses bedah  rekonstruksi. Otot ini tidak begitu penting sehingga 9% manusia dilahirkan tanpa otot ini lagi.

6. OTOT TELINGA (M.AURICULARIS)

Disebut juga sebagai otot telinga luar, otot auricularis sering digunakan oleh hewan untuk memutar dan menggerakkan telinganya (tanpa menggerakkan kepalanya) dengan tujuan memfokuskan terhadap suara tertentu. 

Manusia juga masih memiliki otot ini namun kita jarang sekali digunakan. Otot ini begitu lemah sehingga kita hanya mampu membuat gerakan lemah pada telinga walau dengan susah payah. Kita bisa melihat penggunaan otot ini pada kucing, di mana mereka sering kali membalikkan telinganya untuk fokus terhadap mangsa yang diincarnya.

7. JUNK DNA (L-GULONOLACTONE OXIDASE)

DNA ini merupakan DNA yang tidak bisa digunakan untuk metabolisme / produksi. Pada awalnya manusia memiliki DNA ini untuk menghasilkan enzim yang memproses vitamin C (disebut: L-gulonolactone oxidase). 

Kebanyakan spesies hewan lain juga memiliki DNA ini, namun sama seperti manusia, DNA ini menjadi nonfungsional sehingga menjadi DNA “sampah”. Yang menarik, adanya DNA ini menjadi petunjuk adanya kekerabatan spesies di muka bumi ini.


8. ORGAN JACOBSON (VOMERONASAL)

Organ ini terletak di hidung dan berfungsi dalam mendeteksi feromon (zat kimia yang merangsang panggilan seksual, sebagai peringatan bahaya, atau sebagai penunjuk adanya makanan). 

Organ ini masih terdapat pada spesies hewan (seperti semut) dan digunakan untuk berbagai hal, misalnya untuk mencari pasangan atau mengumpulkan makanan. 

Manusia juga pada awalnya memiliki organ Jacobson, namun seiring berjalannya waktu organ ini menjadi nonfungsional sehingga manusia tidak dapat mengandalkan organ ini untuk menemukan pasangan.


Sumberhttp://www.apakabardunia.com/post/misteri/organ-tubuh-yang-dipercaya-sebagai-sisa-dari-proses-adaptasi-manusia

0 komentar:

Poskan Komentar

Next Prev home

Hit Counter